ASSALAMUALAIKUM WR WB


shalat.jpg
arrow Mengenai awal Melanjutkan pembahasan sebelumnya, saat ini kita akan melihat waktu shalat ‘Ashar. waktunya telah disebutkan adalah ketika panjang bayangan sama dengan panjang bendanya. Untuk akhir waktunya, ada beberapa hadits yang menerangkannya dan terlihat saling bertentangan, namun dalil-dalil tersebut telah dikompromikan oleh para ulama bagaimana cara memahaminya.

right-arrowWaktu Shalat ‘Ashar

Awal waktu shalat ‘Ashar adalah ketika panjang bayangan sama dengan panjang bendanya. Demikian pendapat jumhur ulama yang diselisihi oleh Abu Hanifah.

Sedangkan mengenai waktu akhir shalat ‘Ashar terlihat saling bertentangan antara dalil-dalil yang ada.

Dalam hadits ketika Jibril mengimami Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, shalat pada hari pertama pada saat panjang bayangan sama dengan panjang benda. Sedangkan esoknya, pada saat panjang bayangan sama dengan dua kali panjang benda. Lalu dikatakan di akhir hadits bahwa batasan waktu shalat adalah antara dua waktu tersebut. Inilah yang disebut dengan waktu ikhtiyar menurut Syafi’iyah. (Lihat Al Iqna’, 1: 197)

Sedangkan dalam hadits ‘Abdullah bin ‘Amr disebutkan “Waktu Ashar masih terus ada selama matahari belum menguning”,

Dalam hadits Abu Hurairah disebutkan bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

ﻣَﻦْ ﺃَﺩْﺭَﻙَ ﺭَﻛْﻌَﺔً ﻣِﻦَ ﺍﻟْﻌَﺼْﺮِ ﻗَﺒْﻞَ ﺃَﻥْ ﺗَﻐْﺮُﺏَ ﺍﻟﺸَّﻤْﺲُ ﻓَﻘَﺪْ ﺃَﺩْﺭَﻙَ ﺍﻟْﻌَﺼْﺮَ



“Barangsiapa yang mendapati satu raka’at shalat ‘Ashar sebelum matahari tenggelam maka ia telah mendapatkan shalat ‘Ashar”. (HR. Bukhari no. 579 dan Muslim no. 608).



Dari dalil-dalil di atas disimpulkan oleh ulama Syafi’iyah bahwa shalat ‘Ashar memiliki empat waktu:

arrow(1) waktu fadhilah (utama) yaitu sampai panjang bayangan sama dengan dua kali panjang benda,
arrow(2) waktu jawaz bi laa karohah (boleh dan tidak makruh), yaitu mulai ketika panjang bayangan telah dua kali panjang benda hingga matahari menguning,
arrow(3) waktu karohah (makruh), yaitu mulai saat matahari menguning hingga mendekati tenggelam,
arrow(4) waktu tahrim (haram), yaitu mengakhirkan waktu shalat hingga waktu yang tidak diperkenankan.

Semua shalat yang dikerjakan pada waktu-waktu di atas dinamakan adaa-an (bukan qodho’). Demikian penjelasan dalam Kifayatul Akhyar, hal. 80 dan juga disinggung dalam Al Iqna’, 1: 197 yang menyebutkan sampai tujuh waktu.

Shalat yang dilakukan menjelang matahari tenggelam, itulah shalatnya orang munafik. Dalam hadits Anas disebutkan bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

ﺗِﻠْﻚَ ﺻَﻼَﺓُ ﺍﻟْﻤُﻨَﺎﻓِﻖِ ﻳَﺠْﻠِﺲُ ﻳَﺮْﻗُﺐُ ﺍﻟﺸَّﻤْﺲَ ﺣَﺘَّﻰ ﺇِﺫَﺍ ﻛَﺎﻧَﺖْ ﺑَﻴْﻦَ ﻗَﺮْﻧَﻰِ ﺍﻟﺸَّﻴْﻄَﺎﻥِ ﻗَﺎﻡَ ﻓَﻨَﻘَﺮَﻫَﺎ ﺃَﺭْﺑَﻌًﺎ ﻻَ ﻳَﺬْﻛُﺮُ ﺍﻟﻠَّﻪَ ﻓِﻴﻬَﺎ ﺇِﻻَّ ﻗَﻠِﻴﻼً



“Itulah shalat orang munafik. Ia duduk menanti matahari di antara dua tanduk setan lalu ia berdiri dan melaksanakan shalat empat raka’at dengan cepat. Tidaklah ia mengingat Allah kecuali sedikit.”(HR. Muslim no. 622).

Disunnahkan shalat ‘Ashar dilakukan segera mungkin di awal waktu. Hal ini berdasarkan hadits Anas,

ﻛَﺎﻥَ ﺭَﺳُﻮﻝُ ﺍﻟﻠَّﻪِ–ﺻﻠﻰ ﺍﻟﻠﻪ ﻋﻠﻴﻪ ﻭﺳﻠﻢ–ﻳُﺼَﻠِّﻰ ﺍﻟْﻌَﺼْﺮَ ﻭَﺍﻟﺸَّﻤْﺲُ ﻣُﺮْﺗَﻔِﻌَﺔٌ ﺣَﻴَّﺔٌ

“Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah melaksanakan sholat ‘ashar ketika matahari masih tinggi, tidak berubah sinar dan panasnya.” (HR. Bukhari no. 550 dan Muslim no. 621).



Hal di atas lebih ditekankan lagi ketika cuaca mendung agar tidak terjadi kesamaran dalam pengerjaan shalat ‘Ashar tersebut. Jika tidak malah dikerjakan di luar waktu atau dilakukan saat matahari telah menguning. Dari Abul Malih, ia mengatakan,

ﻛُﻨَّﺎ ﻣَﻊَ ﺑُﺮَﻳْﺪَﺓَ ﻓِﻰ ﻏَﺰْﻭَﺓٍ ﻓِﻰ ﻳَﻮْﻡٍ ﺫِﻯ ﻏَﻴْﻢٍ ﻓَﻘَﺎﻝَ ﺑَﻜِّﺮُﻭﺍ ﺑِﺼَﻼَﺓِ ﺍﻟْﻌَﺼْﺮِ ﻓَﺈِﻥَّ ﺍﻟﻨَّﺒِﻰَّ–ﺻﻠﻰ ﺍﻟﻠﻪ ﻋﻠﻴﻪ ﻭﺳﻠﻢ–ﻗَﺎﻝَ» ﻣَﻦْ ﺗَﺮَﻙَ ﺻَﻼَﺓَ ﺍﻟْﻌَﺼْﺮِ ﻓَﻘَﺪْ ﺣَﺒِﻂَ ﻋَﻤَﻠُﻪُ

“Kami pernah bersama Buraidah pada saat perang di hari yang mendung. Kemudian ia berkata, “Segerakanlah shalat ‘Ashar karena Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Barangsiapa yang meninggalkan shalat ‘Ashar maka terhapuslah amalnya”. (HR. Bukhari no. 553).



WASSALAMUALAIKUM WR WB